10 Tips Finansial Terbaik untuk Menyelamatkan Anda dari Resesi!

Sumber: O3 Digital

Apakah Anda juga khawatir tentang bagaimana kemungkinan resesi atau bahkan perlambatan ekonomi dapat mempengaruhi Anda dan keuangan Anda? Sekarang, dengan asumsi Anda memiliki waktu untuk mempersiapkan diri, yang pada kenyataannya tidak selalu demikian, itu mungkin membuat ketakutan Anda untuk beristirahat, karena ada banyak kebiasaan sehari-hari yang rata-rata orang dapat terapkan untuk melindungi diri mereka sendiri sebelumnya dari sengatan penyakit. resesi atau melakukannya, sehingga Anda tidak akan benar-benar merasakan efeknya sama sekali. Secara keseluruhan, ada alat dan metode yang benar-benar dapat membantu Anda melewatinya secara utuh, tentu saja secara finansial!

Sebelum kita melangkah lebih jauh, saya benar-benar percaya bahwa yang terbaik adalah jika kita melihat sekilas apa sebenarnya resesi itu, karena beberapa dari Anda mungkin tidak terlalu mengenal konsepnya dan ini akan sangat membantu Anda memahami subjek dengan lebih baik. dan apa artinya.kami miliki bersama kami di bawah ini.

Apa itu resesi?

Jadi, untuk memulainya, resesi tidak lebih dari istilah ekonomi makro yang biasanya mengacu pada penurunan signifikan dalam aktivitas ekonomi secara keseluruhan di wilayah tertentu, tentu saja. Dengan kata lain, resesi adalah periode penurunan kinerja ekonomi di seluruh perekonomian yang diketahui berlangsung lebih dari beberapa bulan, biasanya terlihat dalam PDB normal, lapangan kerja, penjualan grosir dan eceran, pendapatan riil, dan sebagainya. produksi industri. .

Pada catatan yang sama, investor, bisnis, dan pejabat pemerintah melacak berbagai indikator ekonomi yang dapat membantu memprediksi atau bahkan mengkonfirmasi awal resesi, tetapi perlu dicatat bahwa mereka secara resmi dilaporkan oleh Biro Riset Ekonomi Nasional. (NBER).

Sumber: Pemasaran91

Sekarang, seperti yang disebutkan, perlambatan kegiatan ekonomi seperti itu dapat berlangsung selama beberapa kuartal, sehingga sepenuhnya menghambat pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. Dalam situasi seperti itu, semua indikator ekonomi ini jatuh. Akibatnya, ini menciptakan kekacauan yang cukup besar di seluruh perekonomian, dan untuk menghadapi ancaman tersebut, perekonomian umumnya bereaksi dengan melonggarkan kebijakan moneter mereka dengan menyuntikkan lebih banyak uang ke dalam sistem, yaitu meningkatkan jumlah uang beredar.

Terakhir, ini dilakukan dengan menurunkan suku bunga. Peningkatan belanja pemerintah dan pajak yang lebih rendah juga dianggap sebagai respon yang baik untuk masalah ini. Resesi yang melanda dunia pada tahun 2008 adalah contoh resesi terbaru.

Meskipun ada berbagai teori ekonomi yang telah dikembangkan untuk menjelaskan bagaimana dan mengapa sebenarnya resesi terjadi, saya pikir Anda mendapatkan inti dari semuanya!

Kiat keuangan terbaik untuk menyelamatkan Anda dari resesi

1. Diversifikasi investasi Anda:

Sederhananya, jika Anda tidak memiliki semua uang Anda di satu tempat, peluang Anda untuk kehilangan semua uang Anda sekaligus juga berkurang secara signifikan. Contoh mudahnya adalah, katakanlah Anda memiliki rumah dan memiliki rekening tabungan, jadi selamat, Anda sekarang memiliki uang di bank dan di real estat.

Pada dasarnya yang ingin saya sampaikan adalah membangun portofolio pasangan investasi yang tidak berkorelasi tinggi, artinya ketika yang satu naik yang lain turun dan begitu pula sebaliknya pada saat dibutuhkan atau resesi misalnya, Anda akan aman. sisi finansial.

Sumber: First Service Credit Union

2. Hidup sesuai kemampuan Anda:

Kita sering melihat bahwa orang tidak selalu hidup sesuai kemampuan mereka dan selalu menginginkan lebih dari yang mereka mampu. Jika Anda membuat kebiasaan hidup sesuai kemampuan Anda setiap hari dalam hidup Anda, bahkan selama masa-masa indah, Anda cenderung tidak berhutang ketika harga bahan bakar atau makanan naik, dan lebih mungkin menyesuaikan pengeluaran Anda di bidang lain. untuk mengkompensasi.

BACA JUGA  Cara Memulihkan Foto dan Data yang Dihapus di Ponsel Android

Sederhana saja, utang melahirkan utang ketika Anda tidak memiliki kemampuan untuk segera melunasinya. Terutama di masa resesi, saya tidak berpikir melunasi hutang harus menjadi perhatian Anda karena Anda harus memikirkan untuk memenuhi kebutuhan Anda terlebih dahulu, dan karena itu tidak memiliki hutang atau sesuatu yang Anda memiliki sumber daya untuk dengan mudah membayar adalah caranya. untuk pergi. untuk melakukannya. Ini mengurangi total pengeluaran Anda dan memberi Anda lebih banyak uang tunai. Jadi, hidup dengan apa yang Anda miliki dan sesuai kemampuan Anda adalah apa yang akan membantu menjaga ketenangan pikiran pada saat-saat itu.

3. Memiliki penghasilan tambahan:

Bahkan jika Anda cukup beruntung memiliki pekerjaan penuh waktu yang memberi Anda banyak uang untuk mengelola pengeluaran Anda, bukanlah ide yang buruk untuk memiliki sumber penghasilan tambahan. Penghasilan ini bisa dari apa saja mulai dari pekerjaan konsultasi hingga menjual barang koleksi di eBay. Karena keamanan kerja tidak ada akhir-akhir ini, Anda harus mulai mendiversifikasi aliran pendapatan dan investasi Anda dengan pasti.

Jika, misalnya, resesi melanda, jika Anda kehilangan uang dalam satu aliran, Anda masih memiliki aliran lainnya. Ya, tentu saja, Anda tidak akan mendapatkan apa pekerjaan utama Anda, tetapi setidaknya Anda memiliki pendapatan berulang.

Sumber: INVESTASI LEHNER

4. Memiliki dana darurat:

Bayangkan Anda memiliki banyak uang tunai dalam rekening berasuransi berbunga cukup tinggi di bank atau FDIC, uang Anda tidak hanya akan mempertahankan nilai penuhnya pada saat gejolak seperti itu, tetapi juga akan sangat likuid, memberi Anda kemudahan akses ke dana jika Anda kehilangan pekerjaan atau terpaksa menerima pemotongan gaji, seperti pada masa pandemi global Covid-19 baru-baru ini.

Selain itu, memiliki uang juga berarti bahwa Anda akan mengurangi ketergantungan pada dana pinjaman dan perlu dicatat bahwa ketersediaan kredit umumnya cenderung cepat kering ketika resesi melanda dan oleh karena itu menyisihkan dana tersebut akan membantu memenuhi kebutuhan Anda.

5. Berinvestasi untuk jangka panjang:

Itu selalu baik untuk memiliki investasi jangka panjang tertentu. Tidak masalah jika investasi Anda saat ini turun hingga 15 persen atau kurang, tetapi yang kami tahu adalah bahwa pasar sangat penting, dan dalam jangka panjang, harga akan naik dan Anda akan memiliki banyak kesempatan untuk menjual tinggi. Juga, untuk memiliki investasi yang menguntungkan, saya akan mengatakan beli ketika pasar berada pada titik terendah.

Karena itu, setelah pensiun atau jika terjadi resesi, Anda masih harus melikuidasi investasi Anda untuk mengurus pengeluaran Anda dan mengetahui bahwa semakin Anda membiarkannya dan semakin lama investasi dilakukan, semakin banyak pengembalian yang akan diperoleh. menjadi. . Hanya saja Anda harus melihat waktu yang tepat untuk menarik investasi Anda.

Sumber: Fox Business

6. Waspadai toleransi risiko Anda:

Ada banyak pakar dan pakar di bidang keuangan yang mengatakan bahwa seseorang pada usia tertentu harus memiliki portofolio yang ditetapkan dengan cara tertentu. Namun, jika Anda tidak bisa tidur nyenyak di malam hari, apa gunanya semua ini? Investasi Anda adalah cara untuk merasa aman secara finansial dan tidak stres.

Misalkan Anda memiliki uang ekstra dan Anda memutuskan untuk menyesuaikan alokasi Anda ketika pasar sedang turun, Anda bahkan dapat menghasilkan beberapa keuntungan, tetapi dalam jangka panjang tentu saja atau Anda harus menjadi sangat baik pada apa yang Anda jual. dan kapan harus menjual jika Anda perlu menghasilkan uang lebih cepat.

BACA JUGA  Cara mudah untuk melewati FRP di Samsung

Meskipun Anda masih perlu sedikit berhati-hati dengan toleransi risiko Anda, karena itu akan membuat Anda membuat beberapa keputusan investasi yang sangat buruk. Bahkan jika Anda berada dalam rentang usia memiliki portofolio yang terdiri dari 80 persen saham dan sekitar 20 persen obligasi, Anda mungkin tidak akan pernah benar-benar melihat imbal hasil yang dicari penasihat jika Anda menjual saat pasar sedang turun. Ini adalah permainan jangka panjang.

7. Pertahankan skor kredit Anda tetap tinggi:

Ketika kredit dipasarkan bersama-sama, untuk mendapatkan persetujuan untuk kartu kredit atau jenis pinjaman, Anda harus memiliki nilai kredit yang cukup bagus. Sekarang jika Anda bertanya-tanya bagaimana tepatnya Anda dapat meningkatkan atau mempertahankan skor kredit Anda. Itu benar-benar semua tergantung pada hal-hal seperti membayar tagihan Anda tepat waktu serta menjaga kartu kredit lama Anda tetap terbuka bersama dengan lebih banyak lagi jika Anda ingin memiliki nilai kredit yang tinggi. Akibatnya, ketika masa-masa sulit, skor kredit Anda ini akan membantu memberi Anda keamanan finansial.

8. Buat dua anggaran:

Ya, sangat perlu untuk membuat dua anggaran, satu untuk hari ini, hari kerja normal ketika Anda mendapatkan penghasilan standar Anda dan semuanya berjalan dengan baik, dan satu untuk hari kiamat, karena itu akan sangat membantu Anda merencanakan segala sesuatu di kepala Anda. untuk apa secepat mungkin. di mana semua pengeluaran dapat dengan mudah dibatalkan sehingga Anda memiliki sisa uang untuk memenuhi kebutuhan Anda. Seperti bahan makanan, transportasi, dan sewa Anda adalah hal-hal yang harus Anda bayar, tetapi Netflix, misalnya, keanggotaan gym adalah sesuatu yang dapat Anda potong untuk menghemat uang dan memiliki sumber daya untuk bertahan hidup.

Sumber: OkCredit

9. Nilai situasi keuangan Anda sebelum melunasi utang:

Ya, sesulit apa pun, Anda perlu mengakses situasi keuangan Anda sebelum melanjutkan untuk membayar semua hutang Anda karena seharusnya tidak ketika Anda selesai, Anda tidak memiliki apa-apa dan harus mengambil pinjaman lagi. , seharusnya tidak demikian halnya bahwa Anda tidak melunasi saldo kredit berbunga tinggi, dan karena itu dapat menjadi pengeluaran Anda sendiri. Secara umum, sangat penting untuk menemukan keseimbangan yang tepat antara keduanya untuk menopang diri Anda sendiri ketika masa-masa sulit.

10. Investasikan nilai Anda sebagai karyawan:

Kita semua tahu bahwa resesi merugikan pekerjaan dan dalam resesi besar banyak sektor terpengaruh secara negatif. Akibatnya, penting untuk memastikan resume Anda mutakhir dan Anda melakukan semua yang Anda bisa untuk menunjukkan nilai Anda kepada atasan dan calon manajer perekrutan juga. Tunjukkan bahwa Anda dapat mengelola pekerjaan Anda dengan baik dan Anda juga dapat bercabang dan bekerja atau berkoordinasi dengan departemen lain. Ini adalah bagaimana Anda benar-benar dapat mengamankan pekerjaan Anda ketika resesi melanda dan berada di sisi yang aman.

Membaca sejauh ini, saya harap Anda memiliki gagasan yang adil tentang beberapa tip keuangan paling populer untuk menyelamatkan Anda dalam resesi dan sekarang saya pikir Anda akan dapat memutuskan sendiri apakah Anda harus mengikuti tip dan Trik itu atau tidak. untuk menjaga stabilitas keuangan Anda.

Kesimpulannya, Apa pendapat Anda tentang 10 tips keuangan teratas untuk menyelamatkan Anda dari resesi? Beri tahu kami di area komentar di bawah. Untuk informasi lebih lanjut tentang laporan tersebut, silakan lihat artikel lain yang kami miliki di situs web kami. Terima kasih atas waktu Anda dan jika menurut Anda konten kami informatif, silakan bagikan dengan teman investor Anda!

Baca juga: Bagaimana Ola Menghasilkan Uang? Model bisnis Ola dijelaskan!

Leave a Reply

Your email address will not be published.