Bagaimana cara mengetahui apakah platform pinjaman digital itu palsu

ilustrasi uang yang ditransfer melalui ponsel

Sumber: India Hari Ini

Dalam pidatonya, Modi menyambut baik kontribusi para pemain fintech India terhadap perekonomian India. Dia fokus pada fakta bahwa empat puluh persen dari transaksi dunia yang elektronik terjadi di India, menekankan perkembangan industri dan inklusi khusus. Meskipun ada peningkatan jumlah pelanggan yang bertransaksi melalui platform digital, perusahaan kami juga melihat munculnya platform pembiayaan palsu yang mencoreng citra industri pinjaman elektronik.

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat dilakukan pengguna untuk mencoba memastikan mereka bertransaksi dengan pemberi pinjaman asli yang digital

Menurut sebuah studi oleh gugus tugas Reserve Bank of India (RBI) tentang pinjaman komputer, ada sebanyak 600 permintaan kredit pemerasan di beberapa toko aplikasi untuk pengguna Android di India. Oleh karena itu, calon kredit tersebut harus terlebih dahulu memverifikasi nama asli aplikasi, posisinya, survei di toko produk, dll., sebelum menginstalnya.

Klien juga harus mengurus bisnis yang dikandung dengan mengajukan kredit dan mencoba untuk mendapatkan rincian organisasi yang mengerjakan aplikasi baik itu situs mereka, rincian kontak, alamat kantor asli di Asia dan rincian bank yang memberikan kredit melalui produk.

Situs internet NBFC: penting untuk memverifikasi nama pemberi pinjaman yang terkait dengan aplikasi (sesuai dengan kebijakan Google saat ini, aplikasi pinjaman wajib menyebutkan nama semua NBFC terdaftar dan bank yang terhubung dengannya), dan kepemilikan pinjaman (hampir semua toko game tidak mengizinkan pinjaman jangka pendek individu). Juga, sesuai saran RBI pada platform pinjaman elektronik tertanggal 24 Juni 2020, NBFC wajib mencantumkan nama yang terkait dengan pinjaman yang juga digital di situs web mereka.

Banyak aplikasi jahat telah diamati untuk menipu NBFC yang dilisensikan ke asosiasi mereka. Oleh karena itu, Anda harus selalu merujuk ke bagian ‘mitra’ di situs web NBFC terkait untuk memverifikasi semua detail yang diperlukan dari penyedia platform digital resmi mereka. Waspadalah terhadap aplikasi pinjaman yang tidak terdaftar di situs web perusahaan pinjaman.

Izin aplikasi: Salah satu masalah utama yang diangkat oleh aplikasi ilegal adalah pengumpulan data dengan mendapatkan berbagai izin secara curang dari pengguna dan kemudian menyalahgunakannya. Aplikasi berhak untuk mengumpulkan minimal data individu setelah menunjukkan penggunaan setiap data/izin akses yang diperoleh.

Dokumen Pinjaman – Berdasarkan pedoman Code of Fair Practice yang ditentukan oleh RBI, pemberi pinjaman harus mengungkapkan informasi yang diperlukan dan mempengaruhi kepentingan yang terkait dengan peminjam) secara transparan dan lugas sehingga peminjam dapat membuat keputusan yang tepat . Seringkali, aplikasi yang tidak jujur ​​tidak menawarkan dokumentasi pinjaman atau tidak memberikan informasi yang diperlukan oleh RBI. Seorang pengguna harus terus-menerus menuntut perjanjian pinjaman saat mengajukan pinjaman, bahkan dari pembiayaan yang digital, dan memverifikasi bahwa perjanjian pinjaman mengungkapkan nama pemberi pinjaman yang sebenarnya, biaya pemrosesan, tingkat bunga tahunan, penalti , rutinitas pembayaran, dll .

RBI telah berulang kali memperingatkan orang untuk tidak menjadi korban aplikasi yang tidak bermoral untuk memeriksa latar belakang perusahaan / entitas yang menawarkan pinjaman secara online atau melalui aplikasi seluler. Selain itu, ia telah menyediakan Sachet khusus yang merupakan portal untuk melaporkan aplikasi jahat.

Ini juga menggarisbawahi pentingnya industri/organisasi swa-regulasi (SRO) yang dapat dipercaya dan berfungsi dengan baik yang mencakup para peserta dalam ekosistem. Kemitraan dan SRO ini akan memainkan peran penting dalam menyelesaikan masalah aplikasi ilegal, yang mengarah pada pemahaman yang lebih besar di antara pelanggan dan memungkinkan mereka membuat keputusan yang tepat untuk jangka panjang.