Pertukaran SIM meningkat: Inilah cara menghindari menjadi sasaran

keamanan siber, serangan siber yang dipimpin negara, peretasan keamanan siber angin surya, serangan malware, kesepakatan teknologi keamanan siber

Pertukaran SIM meningkat | techstory.in

Akhir-akhir ini ada beberapa laporan tentang bagaimana orang kehilangan uang, kadang-kadang bahkan jutaan, karena SIM yang ditukar yang ilegal dan berbahaya untuk disimpan. Pertukaran SIM telah mendapatkan reputasi di antara penjahat dunia maya sebagai metodologi yang berkembang pesat dalam melewati pemeriksaan dua langkah. Umumnya dalam perdagangan SIM, penjahat dunia maya memperoleh isi dari kartu SIM Anda. Dalam situasi apa pun, untuk ini, mereka memerlukan akses ke informasi mereka sendiri, misalnya, identifikasi, nomor telepon dan gelar, email lengkap, tanggal lahir, dll., yang dapat mereka peroleh melalui prosedur phishing normal.

Kemudian, kapan pun ini terjadi, mereka cukup menghubungi administrator yang dapat menirunya melalui telepon atau online, atau bahkan dengan pergi ke toko yang nyata. Mereka juga bisa mendapatkan OTP dan memeriksa saldo ekonomi pelanggan mereka, selama mereka memiliki salinan SIM. Itulah jumlah yang asli dari mengambil uang dari catatan, termasuk apa yang terjadi sebelumnya.

Koneksi di India akan ditargetkan rata-rata 1.783 kali setiap setengah tahun, dibandingkan dengan 1.647 serangan untuk setiap asosiasi di wilayah APAC menurut Check Point Threat Intelligence Report Week.

  1. Perhatikan bahwa ini adalah kehilangan sinyal yang luar biasa: prosedur yang hanya terdiri dari menyadari bahwa ada salinan kartu SIM adalah bahwa Anda akan benar-benar kehilangan sinyal kompak Anda. Ini adalah salah satu alasan mengapa Anda akan memiliki ponsel mulai sekarang dengan kartu SIM tanpa koneksi ke koneksi yang serbaguna. Karena itu, Anda tidak akan pernah bisa memilih atau mendapatkan alternatif dan teks lagi. Dengan asumsi ini terjadi, Anda benar-benar ingin berhubungan dengan para ahli segera bersama dengan administrator Anda yang serbaguna dengan tujuan menonaktifkan kartu SIM yang digunakan oleh penjahat cyber dan memulai metode yang paling umum dari data Anda. Dengan asumsi Anda menyadari ini terjadi, coba hubungi bank Anda juga untuk segera menghentikan pertukaran apa pun dan beri tahu mereka tentang SIM yang mungkin merupakan pemerasan.
  2. Hati-hati dengan informasi individu: ini bisa jadi data yang dibutuhkan penjahat dunia maya untuk menyalin SIM Anda. Dalam hal ini, sangat penting untuk berhati-hati dengan situs web yang Anda lihat. Pastikan situs web Anda yang dijelaskan benar dan Anda memiliki semua keamanan dari berbagai pengaturan, seperti hubungan terenkripsi.
  3. Berikan perhatian khusus pada gambar yang diblokir di klub lokasi, yang pada akhirnya menunjukkan bahwa ia menawarkan bukti keamanan yang sah dan bahwa URL dimulai dengan HTTPS://, mengenai kemungkinan bahwa itu mengecualikan akhiran: S:/ /, bisa sangat baik menjadi halaman berbahaya. Dia memutuskan untuk mencoba untuk tidak memasukkan data individu di situs mana pun yang memintanya, terutama untuk penduduk setempat, siapa pun yang bergabung akan menerima pesan WhatsApp.
  4. Pelajari tentang phishing – Perlakukan komunikasi dan pesan sebagai salah eja instan, terlepas dari apakah Anda memahami sumbernya. Perhatikan bahwa itu dekat dengan nama area tertentu untuk memastikannya benar. Mirip mengacu pada pencarian yang ganjil atau koneksi. Biasanya, basa-basi semacam ini adalah tanda-tanda serangan phishing.
BACA JUGA  Cara mengambil foto burst di iPhone

Komentar

komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.